Isnin, 8 Disember 2014

Contoh Ulasan : Ulasan Cerpen Mitos Secekak Kertas Tisu



Cerpen “Mitos Secekak Kertas Tisu” ini mengisahkan perihal tentang kewujudan iblis di muka bumi ini yang sengaja turun untuk menguji keimanan manusia. Permulaan cerita digambarkan dengan beberapa pendapat manusia yang mengatakan kehadiran iblis berpunca daripada beberapa tempat. Antaranya, dikatakan jatuh daripada awan kumulus, awan sirus, awan stratus, satelit dan dari tingkat seribu satu sebuah menara cinta. Mitos ini disampaikan sejak dahulu oleh pendapat manusia-manusia yang singkat pemikirannya. Secekak kertas tisu yang melambangkan kekotoran dan kejijikan jelas membuktikan tentang kewujudan iblis di alam manusia. Beberapa pendapat juga menganggap yang iblis itu adalah seperti pahlawan zaman purbakala, ahli politik, penipu kewangan , ahl fahsafah dan sebagainya. Pemikiran singkat ini tidak dapat mengklasifikasikan siapa dia”. Watak ayah yang digarap dalam cerpen ini ternyata seorang yang beriman sehingga dapat mengenalpasti siapa dia”. Ayah yang agak tajam pemikirannya menyatakan kepada anaknya yang iblis itu sudah wujud zaman-berzaman, yakni dari permulaan tamadun dunia sehingga kini. Suatu hari, masyarakat di pekan tempat tinggal ayah dan keluarganya dilanda keresahan apabila iblis yang jatuh itu tidak dapat ditemui. Ayah yang beriman menerangkan bahawa iblis itu boleh hilang sekelip mata dan sentiasa akan mengetuk pintu rumah manusia untuk terus menyesatkan mereka ke jalan yang sesat. Kesannya, lahirlah maksiat yang berleluasa yang dipaparkan dalam televisyen di rumah ayah. Atas sebab itu ayah tidak mempedulikan rabun matanya dan yang penting baginya iman sentiasa tebal dan kental dalam sanubarinya. Walaupun rabun di mata, tetapi ayah tetap celik di hati. Ayah pula sentiasa mengingatkan anaknya bahawa iblis yang dilambangkan sebagai kertas tisu itu akan terus menganggu manusia di bumi. Oleh yang demikian, iman sahajalah dapat memelihara anak-anak manusia daripada disesatkan oleh iblis. Ibu pula mengeyakan apa yang diperkatakan oleh ayah. Suatu malam ketika “Aku” sedang nyenyak tidur, dia rasa bahawa ada sentuhan tangan yang memegangnya sehingga dia terperanjat. Ayah dan ibu yang mendengar jeritan itu lantas mendapatkan anaknya itu. Selepas itu, “Aku” terus berdoa semoga Yang Maha Esa memperteguhkan imannya agar tidak mudah terpedaya dan tunduk dengan godaaan iblis yang sentiasa menjahanamkan anak cucu Adam.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan